Home » Patroli » Kasus Perusakan Berkas KPK Kembali Mencuat

Kasus Perusakan Berkas KPK Kembali Mencuat

JAKARTA – Kasus perusakan barang bukti yang dilakukan dua bekas penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPK yaitu Roland Ronaldy dan Harun kembali mencuat setelah Indonesialeaks mengungkap adanya rekaman CCTV peristiwa perusakan tersebut.
Pada Oktober 2017 silam, pengawas internal KPK telah menyatakan Roland yang saat itu berpangkat Ajun Komisaris Besar dan rekannya Komisaris Harun terbukti merusak barang bukti KPK. Buku itu pula yang membuat dua penyidik KPK ini dipulangkan ke Polri.
Mereka menghapus dan menyobek beberapa lembar catatan keuangan dua perusahaan milik Basuki Hariman yang berisi sejumlah pengeluaran uang ke pribadi dan lembaga untuk memuluskan impor daging sapi.
Dalam catatan buku bank tersebut terdapat catatan mengenai uang yang diberikan kepada sejumlah pejabat, termasuk untuk pejabat Polri. Tertulis dalam dokumen itu bahwa nama Tito Karnavian tercatat paling banyak mendapat duit dari Basuki langsung maupun melalui orang lain. Tertulis di dokumen itu bahwa dalam buku bank merah nama Tito tercatat sebagai Kapolda/Tito atau Tito saja.
Kepala Kepolisian RI Jenderal Tito Karnavian enggan menanggapi informasi aliran dana dalam berkas penyidikan Kumala. Tak satu pun pertanyaan yang ia jawab. Ia mengaku sudah mendelegasikan permohonan wawancara tim Indonesialeaks kepada bawahannya. “Sudah dijawab sama humas,” ujarnya.
Lewat surat tertulis, Muhammad Iqbal selaku Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Mabes Polri saat itu, membantah aliran dana kepada Tito. Menurut dia, catatan dalam buku merah itu belum tentu benar. “Tidak benar, Kapolri tidak pernah menerima itu. Dulu waktu menjadi Kapolda Papua, Kapolri juga pernah mengalami hal yang sama dan sudah diklarifikasi,” kata dia.
Sementara itu, KPK menyatakan telah melakukan pemeriksaan terhadap dua eks penyidiknya yang diduga merusak barang bukti kasus korupsi Direktur CV Sumber Laut Perkasa Basuki Hariman. Namun menurut KPK, kedua penyidik itu ditarik ke Mabes Polri ketika pemeriksaan masih berjalan.
Juru bicara KPK Febri Diansyah mengatakan di tengah proses pemeriksaan oleh Direktorat Pengawasan Internal, KPK menerima permintaan pengembalian pegawai dari Mabes Polri dengan alasan ada kebutuhan dan penugasan lebih lanjut di kepolisian.
“Dalam proses pemeriksaan, KPK menerima permintaan pengembalian pegawai dari Mabes Polri,” kata Febri di kantornya, Jakarta, Senin (8/10). “Sehingga saat itu kedua pegawai KPK tersebut dikembalikan ke instansi awal.”
Kepala Divisi Humas Mabes Polri Inspektur Jenderal Setyo Wasisto membantah pihaknya mengajukan penarikan dua eks penyidik Polri dari Komisi Pemberantasan Korupsi yang saat itu sedang diproses oleh pengawas internal KPK terkait dugaan perusakan barang bukti.
“Enggaklah, kan sudah ada aturannya,” kata Setyo saat ditemui di Markas Besar Polri di Jakarta Selatan, pada Selasa (9/10).
Menurut Setyo, Polri tidak mungkin melakukan penarikan jika kedua anggota Polri tersebut masih dalam pemeriksaan. Termasuk, kata Setyo, jika KPK mempertahankan Roland dan Harun, “Maka Polri tidak akan bisa menarik dari ditugaskan di KPK,” ujarnya.
Selain itu, Setyo melanjutkan, saat pengembalian KPK melampirkan surat pengembalian. “Artinya memang dikembalikan oleh KPK,” ujarnya. 



Lazada Indonesia